Header Ads

Breaking News
recent

Duta bangsa

Kalau kita berpartisipasi diluar negeri, seperti olimpiade misalnya, kejuaraan dunia tinju, bulutangkis, dan lain sebagainya, yang saya tau yang dikirim atau diutus kesana adalah para pilihan, yang sudah juara di dalam negeri, muda dan segar, sehingga harapannya dapat meraih sukses.

Nah… yang ini lain dari pada yang lain, dan memang sudah berlangsung sangat lama, kalau ngga salah sejak orde orde yang dahulu sampai orde sekarang ini. Yang saya mau katakan adalah tentang utusan Negara Indonesia menjadi DUTA BESAR di negara negara sahabat. Mari kita lihat, yang diangkat adalah para pensiunan yang seharusnya cukuplah untuk memomong cucu, bersenang senang dengan keluarga dan sanak saudara, karena selama ini tertinggalkan demi karir. Memang sih mereka tadinya adalah orang orang yang berprestasi, namun bidangnya lain dan sudah maksimal, misalnya yang menteri sudah tidak menteri lagi, yang jaksa sudah tidak jaksa lagi dan yang lain lainnya, masak seorang ahli kimia ditugaskan menjadi pelatih sepak bola misalnya. Inilah yang membuat kita gusar di negara ini, jabatan jabatan itu dibuat sebagai balas jasa atau apapun namanya, bukankah kepentingan negara yang seharusnya didahulukan? Padahal seorang duta besar itu adalah suatu jabatan penting dimana dia merupakan representasi dari negara asalnya di negara dimana dia ditugaskan. Apa yang akan mereka capai nanti? tentunya ini menjadi pertanyaan. Bukankah orang orang yang sudah meniti karir sebagai diplomat seharusnya lebih pantas untuk itu? Pantaslah hasil diplomasi kita terhadap negara sahabat selama ini tidak pernah maksimal.

Ach.. negeriku, sampai kapan begini……………

No comments:

Theme images by chuwy. Powered by Blogger.